Komisi I DPRD Jabar Imbau Masyarakat Taati Aturan Pemerintah Soal Larangan Mudik

KAB PURWAKARTA, PRIPOS.ID (7/05/2021) – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Jawa Barat mengimbau warga Jawa Barat untuk mengikuti aturan pemerintah terkait kebijakan larangan mudik 2021. Sejak diberlakukannya larangan mudik lebaran pada 6 – 17 Mei 2021, alhasil banyak masyarakat melakukan aktivitas mudik jauh sebelum larangan tersebut berlaku.

Hal tersebut dikatakan Sekretaris Komisi I DPRD Provinsi Jawa Barat Sadar Muslihat, saat melakukan pemantauan titik penyekatan di Rest Area KM 72 A ruas Tol Cipularang, Kamis (6/5/2021).

“Kondisi lalu lintas secara umum ramai lancar, tidak seperti tahun-tahun sebelumnya yang pada posisi H-7 itu sudah padat dengan kendaraan,” ujar Sadar.

Anggota DPRD Jabar dari Fraksi PKS tersebut menambahkan bahwa pelaksanaan penyekatan merupakan tindak lanjut  Peraturan Kemenhub Nomor 13 tahun 2021 tentang pengaturan transportasi.

Menurut Sadar, proses pemeriksaan yang dilakukan selain sebagai upaya pengamanan serta menjaga kebijakan larangan mudik pihaknya menekankan bahwa kondisi kesehatan para petugas di setiap titik penyekatan harus menjadi perhatian serius.

“Yang menjadi catatan penting petugas dapat menjalankan tugasnya secara baik dan kesehatan para petugas keamanan di setiap titik penyekatan harus selalu terjaga prima,” katanya.

“Pasalnya, waktu kerja mereka full 24 jam, terbagi menjadi dua shift, masing-masing shift selama 12 jam,” ucap Sadar menambahkan.

Sebelumnya, Satgas Penanganan Covid-19 beserta Kementerian Perhubungan dan Polri, merilis Surat Edaran Kepala Satgas Penanganan Covid-19  No. 13 Tahun 2021 tentang Peniadaan Mudik pada Bulan Ramadan dan Hari Raya Idul Fitri Tahun 2021/1442 Hijriah 6 – 17 Mei 2021.

Pada surat edaran tersebut pemerintah dengan tegas melarang masyarakat melakukan kegiatan mudik lebaran tahun ini demi melindungi masyarakat dari penularan virus Covid-19. Selain itu larangan tersebut diberlakukan untuk moda transportasi darat, laut, dan udara.(ask/png)

Categories: Berita Parlemen

Leave A Reply

Your email address will not be published.